Editor : Martin Simamora, S.IP |Martin Simamora Press

Selasa, 16 Agustus 2011

Pelayanan KTP elektronik belum optimal

Media Indonesia
Program Kartu Tanda Penduduk elektronik belum berjalan optimal. Juru Bicara Kementerian Dalam Negeri Reydonnyzar Moenek mengatakan, ada sejumlah hambatan teknis dalam pelaksanaan KTP elektronik itu.

Reydonnyzar mencontohkan pelaksanaan KTP elektronik di Jakarta. Menurutnya, masalah yang sering terjadi adalah jadwal pelayanan yang tidak sesuai waktunya. "Jadi misalnya ketika ada pemanggilan, namun waktu surat pemanggilan disampaikan, orangnya berhalangan, sehingga jadwalnya tidak bertepatan," katanya akhir pekan lalu.
Masalah lainnya ada perangkat yang belum siap. Reydonnyzar mengatakan, banyaknya perangkat yang belum terpasang atau tersambungkan lantaran petugasnya masih belum siap menggunakannya. "Ada kemungkinan karena teknologinya yang masih baru, maka sulit digunakan," tegasnya.

Padahal, petugas tersebut sudah diberikan pengarahan dan pelatihan sebelumnya. Kepala Seksi Kecamatan Menteng Andriyanti mengatakan, petugas diberi pelatihan selama dua hari.

Saat ini ada lima kelurahan, yakni Kelurahan Menteng, Kelurahan Mampang Prapatan, Kelurahan Cikoko, Kelurahan Tomang, dan Kelurahan Rawa Badak Selatan yang sudah melakukan pelayanan KTP elektronik.
Berdasarkan pengamatan KONTAN di Kelurahan Menteng, proses pelayanan tidak berjalan dengan lancar. Ada seorang nenek yang mendapatkan pelayanan hampir menghabiskan waktu 15-20 menit lantaran ketika melakukan sidik jari, itu tidak terdeteksi sehingga dilakukan berulang-ulang. Padahal seharusnya, satu orang menghabiskan waktu paling banyak itu sekitar 4 menit.

Selain itu, saat itu juga koneksi bisa tiba-tiba hilang sehingga harus diulang. Hingga akhirnya, pelayanan pembuatan KTP Elektronik untuk nenek tersebut ditunda dan akan di ulang nantinya. Bisa dikatakan, ini tentu akan menghabiskan waktu. Jika ini terjadi pada banyak orang, tentu penerapan KTP Elektronik bisa jadi molor.
Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi mengatakan kalau keberhasilan KTP Elektronik juga tergantung pada daerah. “Semua tergantung pada daerah,” kata Gamawan.

Tidak ada komentar:

Corruption Perceptions Index 2014

Russia e-Government : One Click State

e-Government: have we forgotten of the public sector context?

Eight mega trends in e-government for the next eight years

World Economic Forum : Smart Grids Explained

Fraunhofer Fokus : e-Government & Applications

Berita Terbaru


Get Widget